Cara Kerja PLTA

Hai Sobat Teknogeo, pada artikel kali ini kami akan membahas tentang cara kerja PLTA (Pembangkit Listrik Tenaga Air). PLTA merupakan salah satu sumber energi terbarukan yang banyak digunakan di Indonesia dan dunia. PLTA menggunakan air sebagai sumber energi yang diubah menjadi listrik. Bagaimana caranya? Yuk, simak penjelasannya dibawah ini.

Pengertian PLTA

  1. PLTA adalah salah satu pembangkit listrik yang menggunakan energi air sebagai sumber energi.
  2. Sumber energi air pada PLTA berasal dari air sungai atau danau yang arusnya terus mengalir ke turbin.
  3. PLTA tergolong sebagai sumber energi terbarukan yang ramah lingkungan dan dapat diperbaharui.

Bagaimana Cara Kerja PLTA?

PLTA bekerja dengan memanfaatkan perbedaan ketinggian air antara bendungan (waduk) dan turbin. Berikut adalah tahapan-tahapan cara kerja PLTA.

Pengolahan Air

  1. Air dari sungai atau danau diarahkan ke waduk melalui saluran masuk.
  2. Di waduk, air disimpan dan diatur ketinggiannya untuk menghasilkan tekanan air yang dibutuhkan oleh turbin.
  3. Setelah diolah, air keluar dari waduk melalui saluran keluar dan mengalir ke turbin.
✅👉 TRENDING :  Cara Mendatangkan Menstruasi Lebih Cepat

Turbin

  1. Saat air masuk ke turbin, baling-baling pada turbin akan bergerak akibat tekanan air yang masuk dari waduk.
  2. Baling-baling turbin akan berputar dan menghasilkan energi mekanik yang kemudian diubah menjadi energi listrik melalui generator.

Generator

  1. Generator adalah alat yang dipakai untuk mengubah energi mekanik menjadi energi listrik.
  2. Generator terdiri dari kumparan dan magnet yang akan berputar karena energi mekanik yang dihasilkan oleh turbin.
  3. Gerakan magnet akan menimbulkan arus listrik pada kumparan yang kemudian dihantarkan ke sistem transmisi.

Sistem Transmisi dan Distribusi Listrik

Setelah dihasilkan oleh generator, listrik kemudian dialirkan ke sistem transmisi dan distribusi listrik untuk didistribusikan ke rumah-rumah dan gedung-gedung. Berikut adalah tahapan-tahapan aliran listrik.

  1. Sistem transmisi adalah tempat di mana listrik dialirkan dari PLTA ke stasiun transformator di daerah terdekat.
  2. Setelah sampai di stasiun transformator, tegangan listrik akan dinaikkan agar dapat menempuh jarak yang lebih jauh dan distribusi listrik dapat lebih luas.
  3. Listrik kemudian disalurkan ke rumah-rumah dan gedung-gedung melalui kabel dan tiang listrik.

Keuntungan PLTA

PLTA memiliki beberapa keuntungan jika dibandingkan dengan sumber energi lainnya. Berikut adalah beberapa keuntungan yang dimiliki oleh PLTA.

  • PLTA merupakan sumber energi yang bersih dan ramah lingkungan.
  • PLTA memiliki biaya operasional yang lebih murah dibandingkan dengan sumber energi fosil.
  • PLTA memiliki umur yang lebih panjang sehingga dapat diandalkan dalam jangka waktu yang lama.
  • PLTA dapat mengurangi resiko bencana alam seperti banjir dan longsor.
✅👉 TRENDING :  Cara Make Up Tanpa Foundation

Kerugian PLTA

PLTA juga memiliki beberapa kerugian yang perlu diketahui. Berikut adalah beberapa kerugian yang dimiliki oleh PLTA.

  • PLTA dapat mengubah ekosistem dan mempengaruhi keberlangsungan hidup hewan dan tumbuhan di sekitar waduk.
  • PLTA membutuhkan investasi yang besar dalam pembangunannya.
  • PLTA memiliki dampak negatif terhadap masyarakat sekitar yang terkena dampak pembangunan.
  • PLTA tidak dapat bekerja secara optimal jika terjadi kekeringan.

Frequently Asked Questions

Berikut adalah beberapa pertanyaan yang sering diajukan terkait dengan cara kerja PLTA.

1. Apa saja jenis-jenis PLTA?

Ada beberapa jenis PLTA, diantaranya adalah PLTA Aliran Sungai, PLTA Reservoir, PLTA Pasang Surut, dan PLTA Gelombang.

2. Bagaimana cara menghitung daya yang dihasilkan oleh PLTA?

Daya yang dihasilkan oleh PLTA dapat dihitung dengan rumus daya = debit air x tinggi jatuh x efisiensi turbin x konversi energi.

3. Apakah PLTA dapat menghasilkan listrik secara terus menerus?

PLTA dapat menghasilkan listrik secara terus menerus selama sumber air masih tersedia dan tidak terjadi kekeringan.

4. Apakah PLTA ramah lingkungan?

PLTA tergolong sebagai sumber energi yang ramah lingkungan karena tidak menghasilkan polusi dan tidak memerlukan bahan bakar fosil.

5. Apa saja keuntungan menggunakan PLTA?

Keuntungan menggunakan PLTA adalah biaya operasional yang lebih murah, bersih dan ramah lingkungan, dan memiliki umur yang lebih panjang.

✅👉 TRENDING :  Cara Buat Wifi Sendiri

6. Apa saja kerugian menggunakan PLTA?

Beberapa kerugian menggunakan PLTA adalah dapat mengubah ekosistem, memerlukan investasi yang besar, dan memiliki dampak negatif terhadap masyarakat sekitar.

7. Bagaimana cara mengurangi dampak negatif PLTA pada lingkungan dan masyarakat?

Salah satu cara mengurangi dampak negatif PLTA pada lingkungan dan masyarakat adalah dengan melakukan kajian mengenai dampak lingkungan dan sosial sebelum membangun PLTA.

Kesimpulan

PLTA merupakan salah satu sumber energi terbarukan yang banyak digunakan di Indonesia dan dunia. PLTA menggunakan air sebagai sumber energi yang diubah menjadi listrik melalui tahapan pengolahan air, turbin, generator, dan sistem transmisi dan distribusi listrik. PLTA memiliki keuntungan dan kerugian yang perlu diketahui sebelum menggunakannya. Namun, dengan melakukan kajian mengenai dampak lingkungan dan sosial sebelum membangun PLTA, dampak negatif dapat dikurangi. Mari kita dukung penggunaan sumber energi terbarukan seperti PLTA untuk menjaga keberlangsungan lingkungan dan bumi kita.

PLTA Keuntungan Kerugian
Bersih dan ramah lingkungan Biaya operasional murah Dampak negatif terhadap lingkungan dan masyarakat
Umur yang lebih panjang Tidak memerlukan bahan bakar fosil Memerlukan investasi yang besar
Dapat mengurangi resiko bencana alam Tidak dapat bekerja secara optimal jika terjadi kekeringan

Terima kasih telah membaca artikel ini, sampai jumpa kembali di artikel menarik lainnya.