Apa Itu Hepatitis A, B, C, D, dan E

Apa Itu Hepatitis A, B, C, D, dan E

Penyebab Awal Hepatitis

Dengan wabah yang mengakibatkan kematian pada 3 orang anak akibat hepatitis, perlu adanya informasi yang tepat mengenai tentang apa itu hepatitis dari mulai penyebab, vaksinasi, dan obat untuk hepatitis itu sendiri.

Dikutip dari healthline, organ hati memiliki berat lebih dari 3 pon menjadi salah satu organ terbesar yang dimiliki dalam tubuh manusia dan menjadi salah satu organ yang mempunyai kinerja tersibuk dalam tubuh. Misalnya, hati Anda yang mengubah nutrisi dalam makanan yang Anda makan menjadi zat yang dapat digunakan tubuh Anda. Ini membantu menghasilkan protein yang membantu pembekuan darah Anda. Dan berkat hati Anda, tubuh Anda dapat memproduksi hingga 1.000 ml — lebih dari 4 cangkir — empedu setiap hari. Cairan pencernaan berwarna kuning-hijau ini memecah dan membantu tubuh Anda menyerap lemak.

Singkat cerita, hati yang bekerja dengan baik sangat penting bagi kesehatan Anda, dan salah satu ancaman terbesarnya adalah kondisi peradangan yang dikenal sebagai hepatitis.

Jika itu membunyikan lonceng, itu karena hepatitis A telah banyak menjadi berita baru-baru ini. Dari California hingga Tennessee, wabah sedang meningkat di Amerika Serikat dan di seluruh dunia. (Seorang wanita Australia baru-baru ini meninggal karena itu setelah makan biji delima yang diingat.)

Dengan mengingat hal itu, mungkin ini (masa lalu) waktu untuk mendidik diri sendiri tentang semua jenis hepatitis, cara terbaik untuk mencegah infeksi, dan perawatan untuk masing-masing yang tersedia saat ini.

Hepatitis A

Penularan hepatitis A dapat berasal dari pemakaian produk yang tidak dicuci, mengkonsumsi kerang mentah dari air yang terkontaminasi, tidak mencuci tangan sebelum makan. Ini hanya beberapa cara Anda dapat tertular hepatitis A (HAV). Virus ini menyebar melalui makanan atau air yang mengandung tinja dalam jumlah mikroskopis dari seseorang yangterjangkit. (Ini juga dapat menyebar melalui hubungan seks.)

“Kebanyakan orang tidak pernah berpikir tentang hepatitis A, tetapi wabah [dalam berita] menunjukkan betapa rentannya kita, bahkan untuk orang-orang yang tidak memiliki faktor risiko, kecuali jika Anda menganggap piknik 4 Juli berisiko,” kata Dr. Nancy Reau , seorang ahli hepatitis di Pusat Medis Universitas Rush di Chicago dan anggota Komite Penasihat Medis Nasional Yayasan Hati Amerika. “HAV adalah bawaan makanan sehingga dapat menyerang siapa saja.”

Untuk Gejala Hepatitis A diantaranya sakit perut, diare, demam, dan penyakit kuning (kulit dan mata menguning) yang bisa berlangsung beberapa bulan. Namun, penting untuk menghindari kontak dengan air yang terkontaminasi kotoran, selalu mencuci tangan dengan sabun dan air setelah Anda pergi ke kamar mandi, atau mengganti popok pada bayi.

Meskipun Hepatitis A sering hilang dengan sendirinya dalam beberapa bulan, dan kebanyakan orang berhasil pulih, penyakit ini dapat dicegah dengan suntikan vaksin. Vaksin ini direkomendasikan untuk semua anak umur satu tahun atau lebih, jika Anda bepergian ke negara di mana Hepatitis A biasa terjadi (seperti Afrika, Asia, dan Amerika Selatan atau Tengah) atau Anda memiliki kondisi yang membuat Anda berisiko tinggi terinfeksi.

Hepatitis B

Hepatitis B hanya ditularkan melalui darah atau cairan tubuh lainnya bahkan bagi ibu hamil yang terinfeksi akan dapat menularkan kepada bayinya, selain itu menggunakan jarum bekas pakai dapat memberikan resiko dapat tertular Hepatitis B.

Jika tidak diobati, Hepatitis B dapat menyebabkan sirosis dan kanker hati, yang masing-masing bisa berpotensi fatal. Tapi apa yang membuat Hepatitis B sulit untuk dikendalikan adalah banyak orang tidak memiliki gejala. Belum lagi, hanya 25 persen orang dewasa yang telah  divaksinasi terhadap penyakit tersebut. Hingga 2,2 juta orang Amerika saat ini terinfeksi Hepatitis B, menurut Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan AS, dan jumlah itu terus meningkat.

Untuk Vaksin untuk Hepatitis B telah tersedia sejak tahun 80-an dan bila diberikan dengan benar dapat mengurangi resiko hingga 95 persen untuk tertular. Tetapi “karena membutuhkan 3 suntikan selama 6 bulan, hanya 50 persen orang yang mendapatkan suntikan terakhir,” kata Dieterich. “Lebih dari enam bulan, mereka melupakannya.”

Tahun lalu, vaksin Hepatitis B baru telah disetujui oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan AS. HEPLISAV-B adalah satu-satunya suntikan Hepatitis B 2 dosis untuk orang dewasa, yang keduanya dapat diselesaikan dalam waktu satu bulan.

Namun, Anda mungkin harus memintanya. “Sebagian besar penyedia perawatan primer akan memikirkan vaksin hepatitis jika Anda mengatakan Anda bepergian ke negara berisiko tinggi, tetapi mereka mungkin lupa bahwa kekebalan harus dipertimbangkan pada semua pasien,” kata Reau.

Jika Anda lahir di negara asing, memiliki banyak pasangan seks, menggunakan obat-obatan, atau menjalani transfusi untuk dapat berkonsultasi terlebih dahulu ke dokter.

Dan jika Anda didiagnosis dengan Hepatitis B, masih ada alasan untuk optimis. “Dalam lima tahun ke depan,” kata Dieterich, “kita mungkin akan menemukan obatnya.”

Hepatitis C

Hepatitis C tidak dapat menyebar melalui pelukan atau ciuman orang yang terinfeksi. Itu tidak ada dalam ASI, dan Anda tidak akan tertular jika berciuman dengan orang lain. Hepatitis C adalahvirus yang ditularkan melalui darah, yang berarti Anda dapat tertular jika terkena darah dari penderita Hepatitis C. Atau bahkan mungkin saja bila menggunakan pisau cukur seseorang yang telah digunakan. Toko tato yang tidak mensterilkan jarumnya dengan benar dapat membuat Anda terpapar juga, seperti halnya berbagi jarum melalui penggunaan narkoba.

Hepatitis C juga dapat ditularkan melalui hubungan seksual. Laki-laki terinfeksi HIV yang berhubungan seks dengan laki-laki lain memiliki resiko tinggi untuk tertular penyakit ini.

Jika Anda merasa berisiko terkena Hepatitis C, misalnya Anda memiliki tato dan tindik, mengidap HIV, menyuntikkan atau menghirup narkoba, atau telah menerima transfusi darah, segeralah konsultasikan ke dokter untuk melalukan pemeriksaan terhadap tubuh anda untuk mengetahui apakah terpapar atau tidak. Dengan melakukan tes darah dapat dilakukan diagonsa awal dan menjadi kunci untuk mencegah masalah hati yang lebih serius di kemudian hari.

Anda juga dapat diuji di luar jaringan medis Anda, misalnya, di pameran kesehatan. Jika Anda mendonorkan darah, selalu berikan informasi kontak Anda. Dengan begitu, jika sesuatu muncul selama pemeriksaan darah Anda, Anda akan diberi tahu.

Hepatitis D

Hepatitis D lebih dikenal sebagai “hepatitis delta,” yang dianggap sebagai bentuk hepatitis yang paling parah, itu dikenal sebagai virus “tidak lengkap”. Hal ini membutuhkan hepatitis B untuk menyalin dirinya sendiri. Itu berarti Anda hanya bisa mendapatkan Hepatitis D jika Anda memiliki Hepatitis B.

Dari perkiraan 240 juta orang di dunia yang mengidap hepatitis B, sebanyak 20 juta di antaranya mungkin juga mengidap Hepatitis D. Vaksin Hepatitis D dapat melindungi Anda untuk pencegahan awal dari penularan penyakit ini dan untuk mengobati Hepatitis D adalah mengobati Hepatitis B.

Hepatitis E

Seperti hepatitis A, Hepatitis E ditularkan melalui makanan dan air yang terinfeksi dimana hal ini dapat menjadi masalah yang serius bila terjadi pada daerah di mana air dan sanitasi tersedia memiliki kekurangan pasokan.

Seperti Hepatitis A, Hepatitis E dapat ditularkan melalui fekal-oral. “Sanitasi yang baik, mencuci tangan, memastikan Anda makan makanan yang dimasak dapat membantu dalam pencegahan.

Dari beberapa jenis Hepatitis E telah dikaitkan dengan daging, tetap untuk selalu memasak makanan yang akan dimakan dan hindari minum air yang tidak steril atau kotor untuk pencegahannya. Hepatitis E juga biasanya hilang dengan sendirinya tanpa dibutuhkan pengobatan khusus dan telah tersedia vaksin untuk Hepatitis E

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.